Wednesday, June 1, 2011

Puisi Ali Bubrakx

My Way

Kemana, langkahmu ketika senja menari dalam  rinai sendiri
Ketimur, arahku mengeja satu penggalan yang tersisa disudut sunyi
Dimana, tersimpan jejak-jejak elegy menuai bias binar menyinari
Di rindang, teduh ada padamu bagai goresan lekat di nisan sanubari

Indah dikenang dan luka perih yang sirna berbaur menjejak senja menata kala
Kenapa, pagi ini semburatmu terlintas begitu saja memanggil difatamorgana
Adakah bungah terbersit luka yang pernah aku rasa kini ada  dijalanmu bertangga
Meniti satu-satu undaknya naik kadang turun menuju penghentian
terakhir ketika samar ada dan tiada

Bertanya yang tak pernah berujung menemui sebuah kepastian
Karena Engkau dan aku diperjalanan di sisa upaya menuju takdirnya
Menemui satu kenyataan dikenyataan lainnya
Di luka dan bahagia, di sebuah konsekwensi pilihan yang digenapkan