Thursday, June 9, 2011

Puisi Ari Adrina

Suatu Pagi Di Stasiun Tua

Oleh: Ari Adrina



Suara peluit memecah sunyi
Masih dini hari kala itu
Ketika kereta yang ku tumpangi memperlambat lajunya
Merapat ke stasiun pemberhentian
Dan para penumpang mulai berdesakdesakkan
Menuju pintu keluar
berebutan turun dengan tak sabar


Para penjemput berhamburan menyambut;
Orang tua, anak beranak, saudara
Atau kerabatnya
Tersenyum, saling tegur, salam rangkul
Kemudian berjalan beriringan meninggalkan stasiun
Supir taksi, supir angkot,  tukang ojek, tukang becak
Hilir mudik menawarkan jasanya
Sebagian penumpang yang tak dijemput tinggal memilih saja
Tak perlu berlamalama, mereka pun segera beranjak
Semuanya pulang


Sementara aku masih berdiri gelisah
Di pinggir rel kereta
Menyapu pandangan ke segala penjuru, kebingungan
Lalu duduk di salah satu bangku
Sekedar menghabiskan waktu
Karena memang tak ada yang aku tunggu
Hanya melamun saja


Sepagi ini aku sendiri
Dan stasiun tua ini akan kembali lengang dan sepi