Wednesday, September 11, 2013

(Ulasan Novel) Pulang: Sebuah Perjalanan Untuk Kembali, Leila S. Chudori

Judul: Pulang
ISBN 13: 978-979-91-0515-8
Penulis: Leila S. Chudori
Penerbit: KPG (Kepustakaan Populer Gramedia)

Pulang: Sebuah perjalanan untuk kembali

Dia datang seperti selarik puisi yang sudah genap. Melengkapi nafasku yang mendadak terhenti. (hal.12)

Penggalan di atas adalah pikiran Dimas Suryo saat pertama kali   Vivienne Deveraux, mahasiswa yg ikut demonstrasi melawan pemerintah Prancis,  menyapanya di Paris tahun 1968. Saat itu sudah tiga tahun sejak terakhir kali Dimas tidak melihat Indonesia dan berkelanan dari satu negara ke negara lain. Dimas tidak bisa kembali ke tanah air karena dia adalah buronon PKI yg bila nekat kembali ke Indonesia akan tamat riwayatnya. Saat pertama kali dia bertemu Vivianne itu juga adalah saat Hananto, sahabat sekaligus atasan di surat kabar dia bekerja ditangkap tentara dan dinyatakan tewas. Kematian Hananto seolah mematikan asa Dimas untuk bisa melihat Indonesia. Ibu dan Adiknya Aji mewanti-wanti untuk jangan pernah lagi menginjak Indonesia, apalagi Surti, istri Hananto dan ketiga anaknya juga dijadikan tahanan. Bersama tiga buronan PKI lainnya yang Nugroho, Tjai, dan Risjaf mereka memutuskan untuk tinggal dan membuka usaha restaurant tanah air di Paris.

Kisah bergulir ke tahun 1998, saat Lintang Utara anak Dimas dan Vivienne memutuskan untuk membuat film dokumenter tentang korban PKI di Indonesia. Saat itu Indonesia juga sedang corat marit, demonstrasi menentang Presiden Soeharto terjadi dimana-mana dan riwayat kelam masa lalu Ayahnya membuat Vivianne terancam tidak bisa menginjakkan kaki di Indonesia. Beruntung atas bantuan Nara dan beberapa teman akhirnya Lintang bisa datang ke Indonesia. DI indonesia Lintang menemukan berbagai macam hal termasuk kisah cinta yang tak pernah selesai antara Ayahnya dengan Surti, istri Hananto, Pesona Alam, anak bungsu Hananto yang memabukkan, dan sejarah mengerikan tentang Indonesia, tentang bangsanya.

Novel dengan tebal 457 halaman ini sangat luar biasa. Penulis menulsinya dengan apik . Bahasa yang digunakan ringan dan apik serta beberapa sentuhan humor yang berkelas. Berikut saya jabarkan komponen-komponenya.

TEMA

Novel ini mengambil tema yang tabu di pemerintahan Soeharto yaitu PKI. Tema yang tabu dan tak biasa ini berhasil diramu dengan baik dan menjadikan sebuah novel roman sejarah yang memukau. Terus terang novel ini adalah novel tentang PKI pertama yang saya baca dan menurut saya yang terbaik. Mungkin karena tangan dingin Leila yang menulisnya, entahlah yang pasti buku ini luar biasa. Karena buku ini pulalah keinginan saya membaca tetralogi buru begitu besar. Terima kasih Mbak Lelila karena bukumu saya ingin membaca buku Om Pram yang luar biasa.

ALUR

Alur yang digunakan adalah alur bolak-balik. Anda akan dibawa dari masa depan ke masa sekarang. Dari masa Dimas sebelum serangan G30S PKI, masa dia saat menjadi mahasiswa Sastra di fakultas Sastra UI (yang dipakai ejaan lama), masa dia menjadi wartawan bersama Hananto, Masa kisah cintanya dengan Surti,  Masa pelarian di Paris, hingga masa Lintang. Hanya saja Anda tidak akan menyaksikan masa-masa itu berurutan dari waktu ke waktu. Penulis menampilakn secara acak tetapi percayalah hal itu tidak masalah sama sekali, Anda akan tetap menikmati membaca buku ini.

POINT OF VIEW.

Buku ini memakai point of view orang pertama dari beberapa tokoh antara lain, Hananto Dimas, Lintang, Alam, Vivienne, dan Surti. Ada beberapa adegan yang menggunnakan POV orang ketiga. Anda bingung? Iya saya juga. Namun lagi-lagi dengan luar biasa Leila mampu membuat POV bolak-balik itu menjadi enak dibaca. Di titik ini saya benci pada penulis maestro ini, dia dengan seenak hati membolak-balikkan POV dan taraa hasilnya sungguh luar biasa.

KHARAKTER

Kharakter dalam novel ini kuat dan vocal. Bahkan Lettu Mudkijo yang hanya nyempil diberi penokohan yang kuat sebagai tentara yang menakutkan dan bergigi berlian. Secara umum ada lima tokoh utama yang akan saya jabarkan karakter mereka.

Dimas Suryo,

Saya mengasumsikan bahwa Dimas Suryo adalah seorang Phlegmatis dan Melankolis. Dia sungguh manusia yang suka cari aman, hal ini terbukti dengan dia lebih memilih berada di tengah-tengah saat teman-teman kantornya mendukung aliran kiri. Dimas juga tampaknya tidak begitu suka berpolitik, dia lebih tertarik pada bacaan sastra. Sisi phlegmatisnya juga terdapat ketika dia ragu-ragu untuk bersama Surti. Namun, sebagai kekasih Dimas adalah kekasih yang romantis, puisi-puisi untuk Surti, puisi-puisi untuk Vivienne dan cara dia memilih nama untuk ketiga anak Surti dan anaknya sendiri, Lintang.  Sebagai Ayah, dia adalah Ayah yang luar biasa. Ayah keren macam apa yang sudah memperkenalkan buku bacaan kelas dunia pada anak perempuannya? 

Kedekatannya dengan Lintang juga erat. Saya suka bagaimana kedua bapak-anak itu menceritakan kisah Ekalaya. Benar-benar kisah sedih.  Sisi melankolisnya muncul ketika dia begitu teratur menyajikan bumbu-bumbu untuk restaurant mereka. Dimas juga cenderung memperlakukan sesuatu dengan perasaan. Sifat rela berkorban yang ditunjukkan ketika dia mengirimkan uang ke pada Surti pdahal dia sendiri mengalami kesusahan. Cara dia memperlakukan surat-surat dari Surti, buku-buku yang teratur dan simpati yang berlebihan pada kisah Ekalaya. Kepribadiannya Phlegmatis dan Melankolisnya itu menjadikan Dimas sedikit tertutup, dari novel dia jarang menceritakan hal pribadi ke pada orang lain. Dia lebih suka menyimpan segala sesuatu di dalam hati saja, termasuk ketika kesal pada orang lain. Saya terbahak pada satu adegan dimana Dimas hendak melempar kalkulator Tjai di sungai Sienne.

Lintang Utara,

Lintang digambarkan sebagai perempuan korelis yang sanguis dan agak sedikit melankolis. Dia adalah perempuan yang selalu ceria, banyak berbicara dan memiliki pendirian teguh. Bagaimana dia tega tidak berbicara pada Ayahnya karena pilihannya tidak dihargai adalah salah satu ciri korelis. Pun saat dai harus memilih antara Alam dan Nara. Lintang adalah perempuan cerdas yang bisa saya bilang agak mirip sedikit sama karakter Nadira, tokoh lain ciptaan Leila S Chudori. Lintang adalah perempuan mandiri yang saat berumur 23 tahun sudah tahu harus menjadi apa. Dia menyukai buku-buku hebat, sastrawan dan musisi kelas dunia dan tentu saja kekasih yang membanggakan (karena cantik)

Alam

Alam digambarkan sebagai laki-laki 32 tahun yang korelis populer. Sikapnya yang seenaknya saja, tak ingin ditindas dan bahkan tega menghajar anak populer demi membela sahabatnya Bimo adalah ciri khas para korelis. Sikap keras kepala dan blak-blakkannya juga menarik. Saya merasa Alam dan Lintang cocok satu sama lain, meski ah sudahlah untuk tau hubungan mereka baca saja di novelnya.

Nara

Nara adalah salah satu tokoh yang kuat tetapi absurd. Maksudnya saya merasa dia sebenarnya tak penting tetapi punya peranan penting. Nah bingung kan? Saya juga sebenarnya bingung menjabarkan anak orang kaya yang mencintai Lintang ini. Sudah baca dan temukan sendiri sifatnya.

Surti

Surti adalah perempuan impian lelaki mana pun. Kecantikan, kepintaran, dan kelembutannya adalah modal yang pas untuk dijadikan istri. Dia adalah tipe perempuan setia dan kuat. Dibalik keceriannya, dia menyimpan duka mengerikan. Dia adalah korban paling disakiti pada peristiwa pembatian PKI. Percayalah setelah mengetahu apa yang terjadi pada Surti, saya membenci Soeharto dan Orba.

Vivienne

Sebagai orang Prancis, Vivianne adalah seorang yang melankolis. Dia sebenarnya bukan tokoh kunci di kisah ini, tetapi saya menyukai karakternya. Well, seperti kebanyakan Bule yang lebih mengutamakan logika daripada perasaan Vivienne menambah manis kisah ini. Kisah cintanya dengan Dimas adalah kisah cinta romantis.

Masih banyak tokoh-tokoh yang lain seperti Nugroho, Risjaf, Tjai, Bimo, Hananto, Kenanga, dan lain-lain yang tak kalah menarik dan sangat kuat. Namun, saya rasa lima tokoh sentral di tas telah mewakili tokoh-tokoh lain.

SETTING

Buku ini adalah novel ketiga yang saya baca tentang Paris setelah The Moveable Fiesta dan Last Tango in Paris. Dibandingkan dengan Moveable Fiesta dan Last Tango in Paris, setting Paris dalam Pulang tak kalah menawan. Leila S Chudori mampu menjadikan Paris sebagai satu kesatuan dengan novel ini. Setidaknya saya bisa membayangkan bagaimana universitas Sorbonne, toko buku Shaskepere and co dan tentu saja sungai Sienne (danau dimana Dimas akan membuang kalkulator Tjai :D)

Setiing jakarta di tahun 1998 juga merupakan setting yang luar biasa meski saya bertanya-tanya apakah ponsel dapat  beredar sebebas itu dan yah penggunaan laptop di markas Alam juga.

Secara umum novel ini luar biasa sekali. Saya yang bisa dibilang tidak peduli dengan sejarah kelam Indonesia itu (karena saat SMP nila sejarah selalu jelek huhuhu) menjadi melek dan tertampar. Beberapa tahun lalu saya mendaulat diri saya sebagai anti Nazi karena menonton film The pianist, Boy in Stripper Pyjamas, dan membaca buku harian Anne Frank karena merasa Nazy itu mengerikan. Dan lewat pulang saya mengetahui satu fakta mengerikan bahwa tentara yang tega menghabisi dan menyiksa tahanan PKI itu tak kalah mengerikan dari Nazy. Pulang membuat saya mendaulatkan diri saya sebagai anti Orba. Nilai plus lain yg harus saya cantumkan di sini adalah kisah wayang, sisi lain Bima dan Ekalaya. Selama ini Biola tak berdawai-karya Senolah satu-satu novel yg saya baca agak menyerempet kepada wayang. Melalui tokoh Dimas dan Lintang, saya mengerti sisi lain dari kisah Mahabrata, termasuk kesombongan Arjuna dan ketulusan Bima. Leila mampu menganalogikan kisah perwayangan dan kisah tokoh utamanya dan itu luar biasa.

Namun, ada beberapa hal yang agak membuat saya mengerutkan kening, yg pertama tentang ponsel yg dipakai para tokoh di novel ini. Tahun 1998 ada ponsel? Terlalu mewah menurut saya. Pager mungkin terdengar masuk akal mengingat pondel membumi di tahun 2000an. Laptop di ruang kerja Alam dan kawan-kawan juga membuat saya berkerut kening.  Yang kedua tentang penyakit serosis hati. Penyakit itu bisa dibilang tidak separah gagal ginjal dan gagal jantung tetapi membuat kematian begitu cepat (dalam kurun waktu sebulan) membuat saya bertanya-tanya. Biasanya kematian pasien serosis hati dibarengi dengan komplikasi yang menjurus ke gagal ginjal atau gagal jantung. Terlepas dari semua kekurangan itu, Pulang tetaplah novel luar biasa. Ending yg memukau dan beberapa adegan sensual yg seksi menutupi kekurangan itu. Mungkin juga karena novel ini ditulis selama 7 tahun.. Wow banget.. Maka dari pada itu, bacalah novel ini. Jangan mati dulu sebelum baca novel ini. Niscaya pandangan kamu akan kehidupan akan berubah.

Sunday, September 8, 2013

[Unofficial Review] Sekilas Kesan Tentang Labirin Rasa, Karya Eka Situmorang-Sir

Hallooo selamat siang para #Fictionholic yang sedang membaca tulisan ini, apa kabar? Sudah lumayan lama nggak nulis di blog tersayang ini. Nah, siang ini, saya bakalan memulai sebuah tradisi saya untuk menuliskan kesan-kesan terhadap novel-novel yang sudah saya baca. Saya cuma akan menulis kesan tentang novel yang memang benar-benar saya sukai saja, hehe... Sepenuhnya ini soal selera belaka. Jadi..santai-santai aja baca postingan ini ya, tapi, yang pastinya, secara pribadi saya sangat merekomendasikan buku yang berikut ini!

Sekitar 21 jam yang lalu, (sekarang jam 15:15 di Minggu 8 September 2013), saya mulai membuka dan membaca Labirin Rasa, yang ditulis oleh Eka Situmorang-Sir.

Labirin Rasa bercerita tentang petualangan seorang perempuan muda bernama Kayla untuk mengejar dan memperjuangkan cintanya serta perjalanannya ke beberapa daerah wisata di tanah air tercinta ini. Pertanyaan yang menarik dari novel ini adalah, seberapa besarnya keberanianmu untuk mengejar apa yang sungguh-sungguh kamu inginkan dan apakah yang kamu inginkan memang yang terbaik untukmu?

Kalau kepingin tahu apa jawaban dari pertanyaan tersebut melalui versi Eka Situmorang-Sir lewat petualangan Kayla, ada baiknya beli dan baca sendiri novel ini. Haha!

Berikut ini, beberapa catatan perkembangan kesan saya selama membaca novel ini:

(21 jam yang lalu) 1. Sedang baca #LabirinRasa karangan Eka Situmorang Sir alias @CeritaEka. Baru sampai halaman 29 nih, tapi sudah menyukainya, yaiy! Bahasanya lincah dan tokoh utamanya si Kayla itu, aduuuuh ini buku ya kalo dijadiin film animasi ala holiwut gitu wakakaka...gw bisa ngebayangin deh si Kayla ini gimana. Entah ya, kok gw ga bisa ngebayangin FTV atau film layar lebar indonesia, tp lebih suka kalo dibuatnya film kartun ala2 Ratatouille gitu, sepertinya sih ini pengaruh nonton film animasi melulu gara-gara si Leia :))) Tapi, beneran deh....Pasti lebih seru kalo film animasi, bisa nangkep dengan pas sosok si Kayla inih, hadeuh Eka, coba ini novel grafis, wakakaka, kebayang ekspresi2 manga di Kayla!!!  Yang menyenangkan, pilihan kata-katanya Eka, menyegarkan bagi gw, sebab dia bener-bener kaya dengan pilihan kata bahasa Indonesianya. Urusan typo, mm...itu tim editorial penerbitnya yg sembrono dunk :'/

(20 jam yang lalu) 2. Wokei, ini namanya kesan pertama yg mengesankan :)) Semoga perjalanan selanjutnya gw makin suka yak. Tapi, gaya menulis Eka gw suka, suka dengan masukan bahasa daerah (njawa) yang dipakainya secara pas tanpa terasa terlalu maksa menjawa-jawakan gitu lah, meskipun beberapa catatan kaki ituh kayaknya nggak perlu-perlu banget sebab itu istilah2 yg nggak terlalu asing di telinga, sering dipakai dalam pergaulan kita juga gitu... #LabirinRasa

(19 jam yang lalu) 3. Udah sampe hal 106, dan mulai merasa, astagaa, haha, ini kayak baca cerita-cerita di Hai jaman SMA duluuu... itu loh mirip2 sama gaya berceritanya.. hadeuh siapa namanya, cowok yg suka bertualang itu :') Kok malah lupa nama dia, wkwkwk... Nggak membosankan sama sekali baca si Kayla jalan-jalan, dan kali ini ketemu sama Dani, ahahaiiiy, satu lagi cowok cakep yang bisa dijadiin gebetannya Kayla, wkwkwk, go! go! go! Kayla! nah kalo mau baca cerita galau yang seru dan bikin ketawa-ketawa, kayaknya ini dia bukunya. Lanjuuuut!

(5 jam yang lalu) 4. #‎LabirinRasa‬-nya Eka, sudah dibaca sampai habis! Yap, hanya dalam waktu sehari aja selesai. Dan vonisnya? Novel ini...... KEREN PAKE BANGET! Ha! 

Saya memuji bukan karena kenal sama penulisnya, biasanya justru susah jadinya mau muji karena dikira karena kenal/teman, tapi yang ini seratus persen karena nggak nyangka Eka ternyata penulis novel jempolan. Kalo kalian suka baca novel-novel lawas tahun 70-80an, dimana dunia novel Inodnesia sedang asyik-asyiknya, nah, gitu itu deh cara bercerita si Eka ini. Pokoknya keren karena mengalir begitu lancar, dan dialog-dialognya juga natural, sekaligus lucu dan cerdas banget tik-tok-nya. 

Mungkin juga karena saya suka Kayla yang benar-benar terasa sebagai perempuan bebas. Dia nggak dikungkung sama kegalauannya melulu. Sebab dia punya cara jitu mengusir kegalauan, yaitu jalan-jalan, wahahaha.... Jadi, kita yang baca nggak bakalan disuguhi kerumitan pikiran Kayla, tapi justru disuguhi tempat-tempat seru yang dikunjungi oleh Kayla dan bagaimana aksi-aksi Kayla di tempat-tempat tersebut.

Walaupun obsesi Kayla terhadap sang pacar, Ruben, nggak bisa dianggap enteng, tetapi Eka berhasil menjauhkan Kayla dari kencenderungan mengasihani diri-sendiri yang seringkali dipakai dalam banyak cerita galau untuk menarik simpati pembaca. Kayla nggak memerlukan hal itu, memang, sebab kepribadian Kayla sendiri sudah sangat menarik hati, bagi saya setidaknya. Dia terbuka, dia suka tertawa, dia mudah memandang dunia dari sisi apapun dengan penuh humor, dia tidak takut pada tantangan, dia percaya diri dan dia mengejar apa yang diinginkan, dia juga bukan perempuan super, sebab, dia cukup bodoh untuk jatuh cinta mati-matian dengan seorang seperti Ruben, tetapi cukup pintar untuk menyadari cinta sejati itu yang semacam apa.

Dalam novel ini, selain membawa pembaca ke beberapa kota di Indonesia (Jogja, Malang, Bali, Lombok, Makasar dan Medan), Eka juga membawa kita bertemu dengan berbagai tipe manusia yang ditemui oleh Kayla. Cinta dan sekedar bermain cinta, bisa jadi beda-beda tipis. Sebab kalau cinta diukur dengan sekedar ciuman dan bobo bareng, hmm... dengan mudahnya hal itu tentu bisa didapatkan di mana saja dan dengan banyak sekali pihak yang ternyata bersedia untuk mengakomodirnya.

Eka juga secara cerdik menyelipkan sebuah puzzle dalam seluruh rangkaian cerita ini, yaitu surat wasiat yangkung tentang Pangeran Fajar, si calon suami Kayla yang misterius itu. Kayla harus menyusun sendiri keping demi keping puzzle itu agar akhirnya sesuai dengan gambaran yang digambarkan di dalam surat wasiat tersebut.

Hadeuuuh, sebenernya ya, novel ini sangat 'kaya' ide, tapi dengan begitu mudah dapat dicerna saat dibaca. Saya sendiri, begitu masuk ke halaman 30-an, sudah memutuskan untuk mempercayai Eka untuk menuntun saya menjalani novel ini. Saya sudah diyakinkan untuk mengenakan helm 'suspension of disbelief' saya dan menikmati ceritanya, sebab saya percaya dalam dunia Kayla segala hal yang terjadi memang terjadi. 

Yang menyegarkan dari Labirin Rasa adalah cara Eka menuntun pembaca mengenali akar-akar Kayla. Dibawanya dahulu kita ke jogja yang mistis, lalu kemudian diterjunkannya kita ke Medan yang tangguh itu. Bagaimana penulisnya menggiring kita menuju ke jodoh akhir Kayla dan the magic word 'pariban' itu, walaupun sebenarnya sudah dapat diduga (karena ini cerita roman) tetapi sama sekali tidak mengurangi kejutan menyenangkan di akhir cerita. 

Pokoknya, kalo saya bener-bener suka sebuah novel, bisa panjang deh nyerocos tentang novel itu, wkwkwk. Angkat jempol banget2 buat Eka, dan buat yang mau minjem novel ini, sori, ini salah satu novel yang bakalan saya baca ulang, jadi, silakan beli sendiri yak :)))

***

Kalau ada yang bertanya, kira-kira apa kekurangannya? Saya nggak bisa bilang apa-apa, sebab bagi saya ini soal apakah saya menikmati membaca novel ini atau tidak? Jawabannya adalah saya menikmatinya dan nggak merasa ada yang kurang menyenangkan dari seluruh perjalanan membaca novel ini. Kalaupun saat membaca ulang nanti saya baru bisa menangkap kurang-lebihnya dengan lebih obyektif, well...mari kita serahkan saja itu untuk waktu yang akan datang.

Untuk saat ini, saya puas banget baca Labirin Rasa, itu aja. Thanks Eka, sudah menulis sebuah cerita yang kaya rasa dan penuh humor serta informasi-informasi yang bikin ngiler pingin jalan-jalan ke Taupo, New Zealand dan bulan madu jugaaa, aaaack!

Friday, September 6, 2013

Halal bi Halal Bersama @smartfrenworld



Pada hari Kamis tanggal 5 September 2013 lalu, kami dari komunitas Kampung Fiksi mendapat undangan untuk hadir di acara halal bi halal dengan Smartfren. Acara halal bi halal ini diadakan oleh Smartfren sekaligus untuk menyapa para komunitas online yang menjadi partner dan juga media partner Smartfren.

Acara yang mengambil lokasi di Kafe Pisa Menteng ini dimulai dengan sambutan dari perwakilan Smartfren yaitu bapak Roberto. Diperkenalkan juga tim marcom Smartfren yang berhubungan langsung dengan komunitas-komunitas yang menjalin kerja sama dengan Smartfren. Setelah perkenalan singkat itu Smartfren menceritakan sedikit mengenai produk terbaru mereka : AndromaxU2. Dua orang yang beruntung berhasil pulang mendapatkan AndromaxU2 dari games yang diadakan oleh Smartfren. Acara ini juga dihadiri oleh Arief Burhanudin selaku ketua Android Indonesia.